Hotel Surya (Prigen); Asik Dikunjungi di Bulan Desember

Okay, semua orang memimpikan white Christmas. Tapi kalo kebetulan lagi engga bisa kenegara-negara yang bersalju, hiburan paling asik buat orang kota seperti diriku ya “green Christmas”, hehe!

Sudah beberapa tahun belakangan ini, kalo Natal & engga bisa pergi jaaauh, aku milih merayakannya di Prigen, kalo udah gitu.. nginepnya ya di Hotel Surya.

Kenapa begitu? Karena kalo musim ujan gini, cuaca lagi sejuk-sejuknya. Apalagi Prigen kan termasuk dataran tinggi, pasti (lebih) sejuk, bahkan kalo hoki.. dapet bonus kabut tebal juga deh *hoooray!!!*. Pemandangannya pun masih ijo disana sini, lokasinya engga jauh dari Surabaya, dekat dengan beberapa lokasi kuliner ternama (Ayam Goreng Sri, Soto Gondrong, Kupang Cowboy, Mandarin Restaurant), bahkan dekat juga dengan Taman Safari II dan air terjun Putuk Truno. Complete!

Balik soal hotel, hm.. aku pilih Surya Hotel karena dihotel ini ada AC-nya (well, benernya sih engga begitu penting karena cuaca disana cukup sejuk), juga lumayan baru di renov. Jadi, walaupun terhitung senior dari segi usia, bagian dalamnya cukup nyaman dan modern:

Kamarnya juga OK, dengan design yang cukup modern pula. Kasurnya agak sedikit susah dinikmati *halah, bahasaku rek.. haha* tapi masih OK sih. Kamar mandinya dilengkapi dengan bath tube yang sering banget aku pakai berendam dengan air agak panas plus bubles wangi, uhuiii.. *recommended!*. Apalagi sambil berendam, sesekali nyeruput susu Ultra coklat yang dingin dan mendengar Christmas song *jempol*, haha!

Nah, andaikata males kemana-mana nih, cafe dia yang di lantai 3 itu aja udah cukup menyenangkan. Dengan penerangan yang temaram, pohon natal dipojok ruangan, minuman panas, sofa empuk, majalah menarik dan pemandangan mengagumkan, wow..

Gunung, langit biru, kolam renang, hijaunya hutan, semua nampak! Dan kaaalau kalian bahkan terlalu malas berjalan ke cafe, pemandangan alam sekitar yang cakep tetap bisa dinikmatin kok:

Dan ini, pemandangan yang aku dapatkan saat bangun pagi dan membuka curtain:

See? Suer, caaaakepppp!!! Segerrr banget. Damaiiii sekali. Soooo relaxing! Dan sayup2 aku denger Chrismas song dari koridor hotel, aihhh… *jingkrak2 ga jelas*. Bener-bener menyenangkan! Wakakakkk..

Nah, kalo fisik OK, nyali gede, monggo berenang dikolam renang. Aku sih engga pernah renang, karena prefer pergi jalan-jalan (dengan kaki) ke sekitar hotel. Ada banyak kuda yang disewakan untuk ditunggangi, ada juga pasar lokal yang bener-bener menarik dikunjungi (hati2 kalap, aku kalo disana bisa beli ini itu trus tau2 mobil udah penuh buah-buahan & jajan, haha!). Lokasinya ga lebih dari 30 langkah dari pagar hotel.

Aku juga engga pernah sarapan di hotel (karena maaf-maaf aja nih ya, sarapan Surya Hotel ini payah banget *uhuk*), jadi biasanya kita sarapan di warung pecel diujung jalan, ato naik mobil bentar ke Mandarin Restaurant (yang lokasinya paling deket dengan hotel).

Nah, malam Natalnya.. aku biasa ke kapel didekat hotel untuk mengikuti misa! Dekat saja dari Ayam Goreng Sri. Disana, sebelum naik ke lantai 3 untuk misa, kita biasanya mampir dulu di ruang makan. Bukan buat makan! Hahaha, tapi menaruh makanan seadanya. Biasanya, ada yang bawa pizza, KFC, mie, nasi putih, nasi goreng, buah, taart, pudding, aduh.. apa aja ada. Nanti, setelah misa, siapapun akan bergabung diruangan itu dan makan bersama-sama. Kenal / tidak kenal, akan saling memberi salam Natal, aih.. sungguh-sungguh menghangatkan hati! Andai semua orang di dunia begini semua, rasanya manusia tidak akan mengenal perang..

Selesai misa & makan malam bersama-sama, biasanya kita balik ke hotel, tukar kado ramai-ramai, lalu jam 12 malam berpelukan dan memberi salam Natal dan.. KELUAR hotel!!! Hahaha, dengan piyama dan sandal jepit, mantel dan pashmina seadanya, kita jalan kaki dari kamar sampe depan gerbang Surya Hotel untuk makan lagiiii, wakakakkk..

Di depan hotel tuh ada jajaran warung bakso, ronde, angsle, sate (ayam / kelinci) dan jagung bakar. Nah, kita biasa kesana! Makan bersama-sama, rame banget deh, pake manggil anak-anak muda yang ngamen buat nyanyi bareng.

Pengamennya jangan diremahkan, hehe, mereka bawa alat musik lumayan ok (ada gendang + gitar), suaranya juga OK. Kita request lagu sepuasnya, nyanyi bareng mereka, tepuk tangan, juga makan makanan anget. Wahhh.. Luar biasa! Luar bisa! Hati riang, perut kenyang, oh.. praise the Lord!

Besoknya saat pulang, baru deh makan disana sini, mampir ke air terjun, perkebunan anggrek dan Taman Safari, juga sempetin berhenti dipinggir jalan untuk makan duren langsung ditempatnya dijual, aih! Jadi pengen kesana… T__T.

Share

Post to Twitter