Pasar Tradisional; Interesting!

Menurut Wikipedia, pasar tradisional adalah tempat dimana pembeli dan penjual bertemu secara langsung dan terjadi proses tawar menawar untuk barang yang dijual.

Pertanyaannya, kapan terakhir kalian kesana?

Aku? Kemarin! Hahaha, tapi sebelumnya.. errr, entah kapan. Sudah benar-benar lupa :). Makanya, aku semangat 45 banget waktu si Mami ajakin hunting cingur (hidung sapi) ke pasar tradisional, hihihiii :p.

Ternyata, menyenangkan! Sudah laaama sekali ga blusukan di lorong-lorong, ketemu kucing ngiler didekat stan penjual ikan *lebay, haha!*, lihat penjual daging berderet dan memanggil-manggil, lihat pedagang buah berjajar sepanjang jalan, tempat dimana segala jenis dan merk credit card tidak berlaku, wah.. seru!

Jadi teringat jaman masih kecil dan tinggal di Malang. Hampir 2 hari sekali, Mami dan pembantu pergi ke pasar, beli bahan-bahan makanan. Maklum, jaman dulu tidak ada swalayan jual sayur dan daging, kan :). Dan saat itu, sepertinya aku jadi ‘bintang’, deh *GR!*.

Tiap kesana, pasti dipanggil2, ditanyain nama dan umurnya (untuk kali yang kesekian), lalu diberi sedikit dagangan mereka. Biasanya, dikasih bunga (ituloh.. bunga yang buat sembahyang), atau celengan kecil, sawi atau wortel (buat main masak2an) bahkan pisang! Haha, tapi belakangan ini aku baru tahu kalau Mami selalu bayar barang2 itu *ya iyalah* (dengan kata lain : memanfaatkan anak kecil untuk melariskan dagangan),  tapi.. itu memori yang menyenangkan loh!

Aku masih ingat, dulu aku kudu bersusah payah jinjit buat milih kue basah, nangis waktu kaki injak jalanan becek dibagian daging (dari kecil udah bersihan soalnya :p), terpana lihat  bentuk otak sapi yang dibilang Mami mirip otak kita-kita *grin*:

Nutup idung sampe merah kalo lagi dibagian ikan, lalu jalan keujung pasar buat ‘nagih bonus’ : beli susu atau es krim, hahahaaa! Mana ada anak jaman sekarang punya pengalaman seperti ini? Bahkan jangan-jangan, tidak sekalipun mereka pernah ke pasar..

Kembali ke kunjungan terakhirku ke pasar tradisional. Sekilas, memang sempat bernostalgia dengan suasana pasar yang hiruk pikuk tapi engga pake lama, karena langsung dibikin sibuk nenteng belanjaan. Eh, iya ding.. kan engga ada trolley, jreng jreng! Hahahaaa *baru sadar*.

Yang lebih payah lagi adalah.. karena udah kebiasaan di swalayan, kita bego banget nawar harga! Huhauhaa.. Kalo penjual sebut harga, seringnya kita langsung bayar *cilaka!*. Kalopun nawar, halah.. paling2 cuma kita turunin 1000-2000 perak aja dan penjualnya langsung deal, haizhhh..

Share

Post to Twitter