Nitiprayan Home Stay (Yogyakarta); Nyaman, Cakep, Bersih..

Selama menjadi tamu Sultan *gubrag* di Yogyakarta, aku menginap disebuah home stay di daerah Nitiprayan, namanya adalah Nitiprayan Home Stay, di Jalan Nitiprayan 76, Kasihan, Bantul, Yogyakarta. Telp: (0274) 380016.

Well, tempat ini.. sama sekali ga masuk hitungan saat kita pergi dari rumah dan menuju ke Yogyakarta. Lebih tepatnya, kita itu berangkat ke Yogyakarta TANPA memiliki tempat untuk menginap (hebaaat, Dewi *tepuk tangan*).

Ini karena aku terlalu menyepelekan hal ini. Aku merasa sekarang ini kan bukan musim liburan, alias ‘low season’ (_ _!!). Aku lupa, bahwa bagaimanapun Yogyakarta adalah kota wisata yang terkenal dan favorit, sehingga saat akhir minggu, penginapan model apapun pastinya laris manis.

Setelah tegang sepanjang jalan, telpon sana sini, akhirnya dapet deh tempat di Nitiprayan Home Stay ini, bahkan ada kamar untuk sopir kita dengan harga manusiawi: IDR 50ribu/ hari! Wah, langsung OK deh, tanpa ngerti dimana tuh Nitiprayan (boro-boro tahu, denger namanya aja baru sekali ini..). Bagooos, Dewi (nekadnya kok ga abis2, haha)! Tapi minimal nih, aku udah tenang. Kebayang kita2 ga perlu bermalam di mobil, hehe (melas yah).

Rencana tiba di Yogyakarta sekitar jam 00.00, gagal total karena kita mampir makan 2x (Dewi, gituloooh..) dan cuaca yang ga bersahabat sepanjang jalan bikin mobil engga bisa terbang ngebut, apalagi rutenya kan pake nembus hutan angker segala *halah, alasan doang nih!*.

Jadi, kita baru nyame Yogyakarta jam 2.30 subuh, sodara-sodara *tepuk tangan!* dan marketing home stay yang sebelumnya menawarkan diri untuk bertemu dengan kita di Malioboro untuk kemudian mengantarkan kita ke Nitiprayan sudah ‘tewas’ terbuai mimpi, tidak bisa dibangunkan dengan panggilan telepon yang (mungkin) sampe 2oan kali itu. Sigh.. *maklum sih tapi juga bikin bingung*.

Dan hellllo, none of us ngerti Nitiprayan itu disebelah mananya Ngayogyakarta. Apanya Keraton? Mananya Gunung Merapi? Oh nooo! Trus, subuh gitu, mau tanya ke siapa kalo engga ke demit??? Sebijipun manusia pun ga nampak, buat ditanyai! Situasi makin keruh karena ternyata GPS andalan kita tiba-tiba mati, ga bisa deteksi satelit. Baguuuus *eh, kok jadi curhat dan ngomel, haha!*.

Tapi tengkiu muah muah deh ke Blackberry (okaiii, Blackberry bukan hape maha canggih dan super smart, I know). Yup, kali ini Blackberry telah menyelamatkanku!!! Aku iseng pake fasilitas Map yang ada di Blackberry. Iseng scroll sana sini, lah kok nemu “Nitiprayan”! Dan aku ikuti garis mbulet yang ada di Blackberry. Manual (_ _!!).

Lucunya, cuma liat “Nitiprayan” satu kali aja loh, abis itu aku ga bisa nemuin lagi. Jadi, setelahnya aku ikutin jalur seadanya dan sempet nyasar. Aku bahkan sempat heboh suruh sopir untuk berhenti dan balik arah, karena didepan mobil nih, menurut layar Blackberryku, semuanya biru: kita menghadap laut, booo!!! Edaaannn!! Hahahahaha!

Akhirnya, kita bisa balik ke jalur yang bener dan saat itu sudah jam 4.30 subuh. Pengen nangis rasanya (gak kok, aslinya lebih pengen mandi + bobo, haha). Masa ayam sudah bangun dan kita belom bobo? Sedangkan kanan kiri kita sawah dan jalannya seperti di perkampungan gitu, duh.. *ngenes*, rasanya seperti masuk ke pedalaman dan nyasar (padahal bener!).

Tapi aku mikir, kalo udah subuh gini, pasti akan segera ada manusia bersliweran. Mungkin ke Masjid / berangkat kerja. Beneran! Aku nemu orang naik sepeda pancal yang mau berbaik hati berhenti (gile.. aku kalo dicegat orang jam 4.30 pagi, belom tentu mau berhenti!) dan menunjukkan jalan. 3 menit kemudian, puji Tuhan, kita nemu home stay-nya *pengen cium pagernya, loh*!!!

Sebelnya, walau tuh bangunan sudah didepan mata, kita ga bisa masuk. Pagarnya tertutup rapat. Kalo klakson, bisa dilemparin telor busuk deh. Daerahnya padat gitu: llakson kita bisa bangunin orang 2 desa. Tapi masa kita tetap bobo di mobil, setelah menemukan home stay-nya dengan susah payah (sampe jempolku bengkok scroll layar Blackberry *lebay*). Syukur, ternyata dengan sedikit usaha keras *halah*, pagar bisa dibuka tanpa menggunakan kekerasan *yeah*. Tapi.. eh, satpam kok ga ada! Lah?

Untung, ada yang akhirnya terbangun dan ngasih kita kunci kamar!!! Serah terima kuncinya mengharukan loh *maha lebay neh*. Aku khawatir ga dapat kamar karena kena tipu oleh si marketing (plus sempat marah2 karena aku kira orang yang nyerahin kunci itu adalah marketing guest house yang ga mau angkat telepon kita, aku bahkan sempat suruh2 dia angkutin koper, padahal ternyata dia itu ownernya guest house, booo!!! Lha dandanannya sederhana banget, sopir kita aja jauh lebih keren bajunya :p).

Kita cuma sanggup cuci kaki dan langsung bobo, tepat saat matahari bersinar.. Zzzz..

Kamarnya nyaman dengan AC yang bener-bener nyejukin ruangan, ranjang spring bed dengan queen size (180cm x 180cm), kamar mandi dalam dengan shower tapi tanpa air panas. Sabun, shampoo dan 2 handuk bersih disediakan (sayangnya.. juga ada 2 handuk kotor di kamar mandi tapi kita udah terlalu lelah untuk complain). Seprainya cukup bersih, bantal cukup OK. Kita langsung tertidur karena kudu bangun jam 7am untuk menuju Keraton (jadi kita cuma tidur 3 jam-an saja!).

Saat pagi, kita mendapat sarapan. Boleh pilih, mau mie goreng, mie kuah (yang dugaanku adalah mie instan, haha. Karena resolusiku tahun ini adalah tidak memakan mie instan, maka aku menolak keduanya dan memilih alternatif ke tiga: nasi goreng!

Nasinya hanya nasi dikasih kecap manis saja + satu telur mata sapi. Segelas teh / kopi (boleh pilih) menyertai sarapan kita. Well, better than nothing.

Barulah setelah sarapan, kita melihat sekeliling. Eh, Nitiprayan Homestay ini sebenernya OK loh. Bersih! Cukup asri dan sangat tenang dengan nuansa Jawa, lingkungan sekitarnya lumayan asri dan suara ayam selalu terdengar dipagi hari:

Suasana saat malam, temaram dengan dominiasi penggunaan lampu kuning:

Aku, pesan kamar tipe Arjuna (yang paling biasa, paling murah) dengan fasilitas cukup baik: kamar mandi didalam kamar dengan shower tanpa air panas, spring bed queen size, TV 14″, lamari pakaian, AC, plus sarapan.

Detail lainnya adalah sebagai berikut:

Rome rate (harga kamar):
1. Arjuna (Premier Room) =  IDR 150rb/ hari, 500rb/ minggu, 1,3juta/ bulan
2. Bima (Deluxe Room) = IDR 250rb/ hari, 750rb/ minggu, 2juta/ bulan
3. Nakula (Suite Room) = IDR 300rb/ hari, 800rb/ minggu, 2,5juta/ bulan
4. Sadewa (Family Room) = IDR 500.000/ hari

Fasilitas :

  • AC *dikamar*
  • TV 14″ *dikamar*
  • Kitchen (termasuk peralatan memasak dan gas)
  • Garasi (muat untuk 2 mobil dan 2 sepeda motor)
  • Living room yang juga jadi dining room
  • Fasilitas olah raga (sepeda statis di living / dining room)
  • WiFi (hanya untuk di living / dining room)
  • Mesin cuci (tersedia dibelakang garasi)
  • Sarapan pagi (boleh dimakan di living / dining room, bisa juga diantar    ke kamar dengan menu: teh / kopi tawar / manis + nasi goreng / mie goreng / mie kuah)
  • Kamar mandi *dikamar* dengan shower air dingin, 2 handuk, 1 botol kecil sabun san shampoo

Untuk reservasi:
Telp. (0274) 380016 —> JANGAN NOMOR YANG LAIN!

Dan tenang, sodara-sodara, tempat ini ternyata ga nyampe 600m dari Keraton. Pokoknya, dari homestay ke Keraton tuh cuma 10 menitan saja (yaoloooh.. aku ngapain aja muter2 hampir 2 jam sampe hampir nyebur laut yah), wew..

Trus, kalo bawa sopir, beri tahu saja pengelolanya agar mereka bisa menyiapkan tempat tidur untuk sopir (ini ngaruh banget loh, karena sebelumnya kita2 belain cari guest house murah agar biaya tidur si sopir ga berati’n kita). Kamar tidur sopirnya manusiawi sekali! Kasurnya juga spring bed, dilengkapi kipas angin dan bersih. Kamar mandinya sih diluar kamar, tapi juga bersih sekali. Harganya, IDR 50rb/ malam.

Jadi, aku (dan rombonganku) cocok dengan tempat ini! Apalagi ada wifi, dapur dan mesin cuci yang boleh dipakai. Yeah, kita memang ga (sempat) pake fasilitas2 itu sih, tapi berasa komplet fasilitasnya.

Untuk itu aku kudu berterima kasih buanyaaak kepada teman baikku di negeri Sultan, namanya sama-sama Dewi, yang sudah mblusuk kanan kiri mencarikanku tempat untuk menginap dan merekomendasi tempat ini, hahaha (Mama Bonnie – Silla, kalo soal nyasar berjam-jam sampe ngomel2 ga jelas itu salah kita kok, ini di FB-ku orang2 pada heran, aku kemana aja sampe nyasar 2 jam padahal dari Keraton harusnya 10 menitan aja, hoaaa!!!).

Muach muah *hugs*, Mama Bonnie – Silla. I love you more and more, pokoknya. Jangan kapok yah! Terima kasih banyak, bantuannya berharga banget. Rekomendasinya jempolan, deh (abaikan saja si “H” itu, haha!). Dan kunjungan balasan ke Surabaya-nya ditunggu, loooh!!! Hehe..

Share

Post to Twitter