Cafe 55 (Surabaya); Kehangatan yang Lezat di Tengah Malam

Hari ini Mami sakit. Setelah sekian lama sehat seger waras, eh.. tiba-tiba flu. Parah pula (padahal 2-3 hari ini baru aku bangga2in kesehatannya).

Biasanya, kalo malam.. si Mami masih masak lagi / olah makanan dikit-dikit lah, buat dinner. Tapi karena sakit, si Mami dipaksa ‘cuti’. Lalu, terpikir untuk ajak makan diluar saja. Makan bubur. Aku dan Mami kan tiap malam pergi adorasi, lewatin tempat jual bubur : CAFE 55, Jalan Manyar Kertoarjo VIII/29, Surabaya (Tel. 031 5999717). Nah, cocok deh! Hehe.. *aslinya sih anaknya yang ngidam* :p.

Sampai sana, biasanya kita akan diarahkan untuk ngiler2 ga jelas didepan etalase penuh topping bubur. Mau yang halal sampe yang harram se-harram-harramnya, ada. Dari ca kailan, ca selada wangi, kul nenek, tim telur, ceker ayam, kikil sapi rica, sampe kuping babi, baikut, babi hong.. ada! Setelah ilernya netes kemana-mana, ntar ada pegawai-nya yang datang, tanya.. kita mau pesan apa aja, hehe :D.

Biasanya, aku pesan kuping babi (yang ini bumbunya berasa gurih), babi hong (babi rasa manis gitu deh) dan ca kailan (supaya kelihatannya menuku sehat :p) untuk topping bubur ayam. Jadi, ngarepnya nih.. ntar kalo mau yang gurih (asin), ada. Mau yang manis, ada. Yang ijo2, ada.. hahaha!

Bubur ayamnya sendiri ‘biasa’. Ya bubur ayam panasss gitu dikasih taburan emping, cakwee,  telur kecap dan bawang goreng, juga kecap asin dan sambal yang disajikan terpisah. Kalo dimakan gitu aja, agak hambar. Tapi kalo toppingnya udah  sedikit diaduk, apalagi ditambah si babi, si sayur, si ayam, si sapi, nah.. baru deh, buburnya jadi mantab!

Istimewanya, selama disantap.. si bubur sama sekali engga ‘mencair’. Tetap panas (padahal aku kalo makan tuh rada lama) dan kental, walau diaduk-aduk, hehe.

Tempat ini, buka dari jam 6 pm hingga jam 1 am, menyediakan bubur polos, bubur ayam, bubur ikan dan bubur phitan plus aneka toppingnya. Yang agak ‘nyebrang’, mereka juga jual roti bakar, pisang bakar dan juice! Haha.

Satu lagi yang aku suka dari tempat ini, walau bukanya sampe tengah malam dan makin malam makin rame, yang makan engga rese’. Engga ada yang mojok pacaran sampe ‘tangannya hilang’ (sulap kaleee..), atau orang-orang semi mabuk yang  abis pulang dugem, apalagi yang dandan metal gothic gitu. No, no.. engga ada. Malahan sering deh liat, malem2.. yang datang rombongan keluarga. Ada oma2, ada cucunya, hehe. Aman! Kecuali kalo si cucu ternyata mantan pacar, haha.. *kidding* :p

Share

Post to Twitter