Tiga Dapoer Batavia (Tulungagung); Tempat Cakep, Makanan Jempolan

Tiga Dapoer Batavia ini ladalah sebuah restoran sekaligus coffee shop di Jalan Mastrip 6, Tulungagung 66218. Tulungagung? Iya, Tulungagung! Hahahaha! Aku sendiri terpana, bahkan hanya karena melihat pintu masuknya:

Yeah, jarang ada resto cantik di Tulungagung. Jadi, pintu berukir gitu udah wow banget, deh. Dan dibagian dalam, ternyata lebih ciamik lagi! Aih, mata langsung tertuju pada pagar besi lantai duanya ituloh, awww.. *love it*.

Wew, ga seperti lagi di Tulungagung!

Lihat saja bangunan-bangunan lainnya:

Yak, aslinya ini resto terdiri dari ’3 bangunan terpisah’ yang menjadi satu dalam 1 halaman luas:

Sekilas teringat Tjong A Fie’s Mansion di Medan sono ketika melihat gerbang masuknya, tapi bagian dalamnya sih beda banget. Di tempat aku makan, bangunannya paling ‘modern’ dari 2 bangunan lainnya:

Meja kursi kayunya ‘modern’ dan tegelnya cantik (you know me lah ya, ikke pengamat tegel haha!). Salah satu sisi dindingnya berhias gebyog Jawa yang sangat indah (bener-bener indah) dan tidak terfoto *dodol lu, Wi!*, sedangkan disisi lain ada hiasan ini:

Sayang, bukan batik lawasan (ya iyalah, ga mungkin batik lawasan digantung gitu doang).. tapi cukup cantik dan eye catching.

Sambil menunggu makanan, bukan Dewi kalo ga muter sambil bawa kameranya, haha. Jadi, aku ke lantai 2-nya. Masih inget kan, tadi aku tertarik dengan pagar besinya? Yeah, aku belain ke atas untuk melihat pagar besi itu:

Ternyata ini adalah besi baru yang dibentuk tua! Waktu dikasih tahu, aku ngakak dalam hati, haha. Bukannya apa neh, tapi aku waktu di Yogyakarta bulan kemaren tuh girap-girap mau nyongkel ini itu disana sini. Ngapaiiin segitunya, kalo aku tahu benda-benda itu ternyata ada yang bisa menduplikat!!! Asik lah kalo gitu, karena aku pengennya punya rumah dengan pagar besi model antik begini, hahahaha (kebayang abdi dalem Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat mengelus dada, lega.., karena aku ga jadi nyongkel disana).

Lantai 2nya, ternyata menarik juga loh! Pas naik, aku disuguhi pagar besi yang cantik yang jadi pegangan tangga. Lihat saja:

Barulah diujung anak tangga, teras lantai 2 terhampar:

Terasnya juga dijadikan tempat untuk makan. Cukup menarik dan ditata untuk makan berdua:

Di lantai 2 ini juga, ada hall-nya juga dengan desain berbau Batavia:

Dan aku ketawa ngelihat plafonnya (duh, Dewi beneran banyak ketawa deh), haha, itu plafon kok ya kepikir dibikin model begitu! Hanya orang cermat yang menurutku perhatiin hal ‘sepele’ begini ketika membangun rumah (makan) bergaya jadul. Kalo biasanya aku masuk kerumah makan berbau tempo dulu, hanya dekornya aja yang bau lawas. Tapi plafonnya model modern. Eh, yang ini bahkan plafonnya-pun dibikin ‘tua’, weh.. salud! Ternyata, arsiteknya ya ownernya sendiri. Hohoho, keren..

Lihat saja bagian bangunan ini:

Cakep! Dan beda-beda temanya. Dibangunan paling depan, malah aku temukan ini:

Eiiits, tenang! Ga aku congkel, kok! Karena ternyata lagi-lagi ini juga tegel baru, yang dibuat ‘tua’. Pesannya? Dipabrik di Jawa Tengah sonoooo *bahagia riang gembira*. Jadi teringat Pak Cuk Riomanda yang pernah kasih tahu, “Wi, ga usah susah-susah congkel lantainya keraton, pabriknya masih ada kok”, aha!!! Luar biasa bahagia deh, pokoknya.. haha (dan aku memotret tegel ini disaksikan berapa belas pasang mata pengunjung resto, loh *ga malu: sudah sering jadi tontonan soalnya*).

Eh, makanannya? Huahhh, aku buru-buru balik ke meja sebelum ada pelayannya yang muterin resto buat manggil aku (kebiasaan lupa waktu kalo dah keliling tempat cakep: sama seperti waktu ke Cianjur Pandaan), hehe. Dan passs.. sesaat setelah aku datang, makananpun mulai berdatangan.

Ada sekitar selusin menu yang kita pesan, tapi hanya 3 yang sempat difoto (saaaaking lapernya *sigh*):

Foto pertama adalah nasi goreng ikan asin. Jempolan! Biasanya aku mana suka, makan ikan asin. Tapi yang ini OK, ga terlalu berbau amis dan rasa ikannya ga tajam. Kalo foto yang kedua tuh Majapahit Steak. Ini adalah steak pertama yang aku makan di Tulungagung, disajikan diatas hot plate.

Dan foto yang ketiga, adalah menu andalannya: gurame rujak joged (kalo ga salah). Intinya, ini adalah gurame yang digoreng dan disajikan meliuk dengan siraman bumbu rujak manis, plus serutan buah (bengkoang?) dan ada irisan nanas. Sedikit pedas, segar, berpadu dengan daging gurame. Aih! Ga pernah nemu menu ginian, deh. Ciamik!

Tapi yang paling aku kasih jempol tuh bihunnya. Aku ini sama sekali ga doyan bihun, tapi dengan bihunnya Tiga Dapoer Batavia ini, aku doyan! Sampe nambah2, wew, bener-bener recommended! Saking enaknya, sampe ga sempat terfoto T__T. Cobain deh!

Most of all, menunya enak sih! Baru kali ini aku nemu tempat makan Chinese food yang cocok dilidah, selama di Tulungagung. Piring makannya, bagus pula *halah*, haha:

Kabar baiknya, ini tempat buka dari pagi sampe malam, ga pake break (kebanyakan tempat makan di Tulungagung kan tutup jam 14, lalu buka lagi jam 17 atau bahkan ga buka lagi). Jadi, kapan aja laper, bisa kesini.

Lina, Han-Han, get ready! Aku bakal jadi langganan, haha *nyengir serigala*.

Share

Post to Twitter