Pecel Mustika/ Pak Sabar/ Panderman (Malang); Sudah Langganan Selama 30 Tahun!

Kalo mamiku dan sodara-sodaranya suka dengan Pecel Mbok Djo, aku suka dengan yang satu ini. Pecel Mustika alias Pecel Panderman alias Pecel Pak Sabar (banyak bener ya, nama aliasnya @__@). Alamatnya di Jalan Rajegwesi, Malang.

Dulu, yang jualin adalah 2 istri Pak Sabar (keduanya kakak beradek, bo!). Tapi istri yang tua, sudah meninggal. Ibu yang satunya pun sudah tua, demikian pula Pak Sabar. Jadi, kalo biasanya sejak pagi mereka sudah jualan, kini mereka datangnya siang. Jadi, kalo pagi, pegawe-pegawenya yang jualin.

Bicara soal pegawenya, astaga.. aseli awet! Sejak aku kecil, ya mereka-mereka itu yang jualin. Bahkan beberapa diantara mereka ada yang bilang, “Kamu itu sejak masih didalam perut Mamamu, aku sudah jualin”. Weh??? Gileee.. Tukang jual majalah dan parkir-nya juga awet wet wet wettttt, astaga!

Oh ya, back to pecel *blushing*..

Pecelnya biasa saja, cuma taoge, kacang panjang dan beberapa jenis sayur rebus, disajikan diatas nasi hangat, disiram bumbu pecel dan diberi rempeyek (kacang/ teri, optional), juga irisan mentimun segar plus serundeng dan kemangi. Tapi bumbu pecelnya ituloh, beda! Dan rempeyeknya khas banget! Bener-bener khas. Bahkan orang-orang bisa kenali pecelnya dari rempeyeknya aja, loh!

Nah, karena aku bilang pecel doang tuh gizinya ga maksi, maka aku dulu sering minta dicampur telur bumbu bali/ daging krenseng dan serundeng buat tambahan rasa. Eeeh, lama-lama kok nasi pecel a’la Dewi itu banyak disukai *halah* sampe akhirya mereka sebut sebagai “Nasi pecel campur”. Jadi, ada pecel, juga daging telur, dsb. Hingga akhirnya menu tambahannya bertambah menjadi selengkap ini:

Selain pecel, yang kudu dicoba adalah nasi rawonnya! Udah gitu, minumnya minum teh khas Malang ato es jeruk nipis. Cihui deh, mantab.. haha :D.

Share

Post to Twitter