Warung Bambu (Batu/ Malang); Perut Kenyang, Jiwa Senang

Dulu, aku pernah lihat foto temanku makan dipinggir kolam ikan dan sepertinya asik banget deh. Waktu aku tanya nama dan lokasinya, dia cuma mau ngasih tau nama tempatnya saja: Warung Bambu. Lokasi? Dia suruh aku cari sendiri *raaawwwwllll!!!*.

Tapi aku kan ga bodo *really?*, hihihi! Jadi, aku tanya ke adeknya dan alamat plus ancer-ancernya mengalir lancar tanpa ditutup-tutupi, hahahahahaha *tawa membahana*.

Alamatnya adalah Jalan Raya Selecta, Desa Punten, Kecamatan Bumiaji, Batu. Ancer-ancernya: dijalan utama menuju selecta, liatin kanan jalan. Nanti ada papan namanya (deket2 resto suki). Udah, gitu doang.. wekekekek (dan berhasil ditemukan):

Tempatnya tampak begitu saja. Hah? Apa cakepnya? Tunggu..

Kalian kudu jalan dulu (kalopun didudukkan di meja lesehan dibagian luar ini, jangan mau!), ke dalam. Nanti kalian akan melewati gang (mengingatkanku pada kompleks Taman Sari di Yogyakarta yang kisahnya belum juga aku tulis *sigh*):

Hingga akhirnya sampai pada ‘pusatnya’ Warung Bambu:

Mudah sekali dicari asal usul namanya, karena ketika masuk, wow.. Tempat ini bener-bener serba bambu! Memang sih, pondasi bangunannya dari beton (perlu diinformasikan kali2 aja ada yang merasa kuatir begitu warungnya diinjak, semua langsung ambles masuk ke kolam.. haha) namun bangunannya sendiri didominasi oleh material bambu yang dipertahankan warna aslinya. Sungguh, itu nilai plus karena bambu-bambu ini jadi makin cantik ketika disandingkan dengan kolam ikan.

Did I say “kolam ikan”? Ya! Haha, bangunan bambu ini adalah sejenis gazebo yang dibagian bawahnya ada kolam ikan. Dan ikan-ikan inilah yang bikin aku belaaaa-belain dari Surabaya ke Batu. Kenapa gitu? Kan kolam ikan ya gitu2 ajalah..

Errr, lihat sendiri deh:

Ikannya, ikan koi!!!

Cantiiiik banget, deh! Jadi, ikannya bukan ikan tombro, nila, gurame (apalagi lele yang jelek itu). Jadi, kolamnya ga bau! Kondisinya juga bening, jadi kecantikan dan kilau ikannya *halah* nampak banget deh, apalagi kalo siang.

Juga ga ada adegan ikan dipancing, diinjak-injak lalu digoreng, seperti di Pemancingan Agung. Makanya, hati jadi ademmm.. deh. Udaranya sejuk, anginnya berhembus terus menerus, duduk ditikar bambu yang bersih sambil memberi makan ikan dan melihat mereka berebut makan, wuih… Sedap!

Oh ya, disini kita bisa kasih ikan-ikan ini makan! Beli saja pakan ikannya di kasir, sebungkus gede cuma seribu rupiah saja (dan kita dibolehin kok bawa pakan ikan sendiri, asalkan tidak melempar nasi/ sisa makanan ke kolam):

Dan aku beli banyak banget deh pakan ikannya, haha sampe ga terasa kalo sudah saatnya gantian aku yang makan *nyengir*:

Pesananku adalah ikan gurame bakar, udang saus asam manis dan ca kangkung.

Si gurame, tampak gosong jaya, yak *kuciwa*. Dan ikannya ternyata digoreng dulu sebelum dibakar, sehingga menurutku dagingnya kering dan bumbunya ga meresap. Memang kok, ikan gurame bakar paling jempolan tuh guramenya Bu Mamik. Sayang, jauh bener lokasinya.. hehe.

Udang asam manisnya OK! Udangnya gemuk dan masih manis (tandanya fresh), tali hitam dipunggung udang udah bersih, sausnya OK lah, dengan beberapa potongan nanas. Love it!

Dan si kangkung, bukan kangkung (pulau) Lombok tapi lumayan OK tuh. Ga complain, deh. Semuanya disajikan bersama dengan sabakul nasi dan teh manis panas yang keduanya masih beruap ketika disajikan. Perfecto! Kalian tahu sendiri, lah.. udara kota Batu kan cukup dingin (terutama pada musim hujan).

Nah, setelah puas makan, aku balik lagi deh kasih makan ikan *hahahaha!!!*.

Kali ini aku turunkan kakiku ke dekat air (aslinya boleh sih masukin kaki ke air asalkan ga kotor dan kulit ga lagi pake obat/ body lotion tapi aku kok geli sendiri, haha!). Lihat deh tuh, ikannya ama kakiku hampir sama besar! Gemesinnn, dehhh.. hahaha!

Btw, disini tempat makannya lesehan. Namun jangan kuatir. Yang susah duduk ala putri kaisar Jepang atau sinden Jawa, ada bagian di Warung Bambu ini yang bagian kakinya lubang, sehingga ketika kalian duduk, tidak beda seperti duduk di kursi. Namun lesehan (tanpa lubang kaki) lebih diminati, sih:

Ada juga meja yang terbuat dari kaca dan bagian bawahnya lubang sehingga bisa melihat ke bawah meja. Request saja ke pihak Warung Bambu, biasanya diperbolehkan. Tapi kalo lagi sepi (diluar jam makan), biasanya mereka memfokuskan pelanggan untuk duduk di satu area yang sama. Begitu..

Tapi tempat ini OK. Recommended. Makanan ga parah-parah amat dan yang pasti penat dan jutek langsung pada mrotol kemudian lenyap, gara-gara para koi gemuknya, hehe. Ga percaya? Coba saja sendiri! Hehe..

Share

Post to Twitter