Ninty Nine (Surabaya); Jempolan!

Sama sekali ga pernah terpikirkan, kalo malam itu kita akan makan di Ninty Nine, Jalan Basuki Rachmad, Surabaya (satu gedung dengan Eat and Eat, didepan Ranch Market).

Awalnya, aku dan kawanku berencana makan di Fish and co. Sudah lama ngidam dori (dan belom keturutan sampe sekarang T__T). Maka, kita menuju TP. Eh, gile.. ternyata disana mau ada midnight sale. Jadi, kita terjebak di area parkir hampir 40 menit. Engga gerak, apalagi ternyata palang pintu keluar juga rusak. Bagooos!

Mau ke Sutos untuk ke cabang Fish and co. lainnya, namun udah kemalaman. Maka plan B dan C dibeber. Kalo ga mau kemalaman, makannya kudu yang dideket rumahku atau dideket TP. Rencana makan di Tip Top, tapi kok sudah jam 8.45pm, wah.. alamat ga kebagian apa-apa deh. Jadi, terpaksalah kita cari makan disekitar TP.

Kawanku ini, lidahnya ‘aneh’ (_ _!!). Ga doyan masakan cina, jadi si Apeng, Akiat dan kawan-kawan dicoret dari daftar. Abis mikir, mikir, mikir, kepikir makan di Ninty Nine. Itu tempat udah banyak direkomendasi orang, tapi kita ga pernah sempat icip.

Tempatnya? Well, cukup nyaman dengan open kitchen yang sepintas mirip dengan acara Hell’s Kicthen, wakakakak.. (without Ramsay tentunya!):

Dan saat melihat-lihat menu, wuiiik.. kok western-italian banget yah. Aku sih doyan, tapi perut benernya lagi semi penuh, setelah makan burger buatan sendiri. Jadinya, aku cari2 ‘snack’ dan pilihan jatuh pada sebuah menu yang membuat geli. Asinan Bogor!

Lha gimana ga geli? Awalnya pengen fish and chips, lalu makan di resto western, tapi yang dipesan ‘cuma’ asinan gitu doang (_ _!!). Haizh. OK, forget about ‘hal geli”, kita bahas si asinan ini dulu deh.

Bicara soal asinan, Kedai Betawi di Sutos emang ga ada lawannya deh (bahkan Soto Betawinya juga enak). Yang di Ninty Nine ini super asam (sampe kuatir maag protes) dan kerupuknya aiiih, ga bisa dimakan.. haha. Salahku sendiri sih, pesan kok ‘ginian’. Ihik.

Kawanku sih lebih pinter, dia pesan Roast Chicken with Mushroom Gravy:

Hehehe, seperti yang kalian bisa lihat sendiri, pesanan yang ini top markotop! Well, memang ada bagian ayam yang kelewat kering (yah, namanya saja di roast) tapi sausnya bener-bener yumm! Mashed potatoesnya jempolan! Wehhh, keseluruhan ya yumm banget! Beneran deh. Tambahkan sedikit lada hitam, maka rasanya bakal ‘naik’ (halah, sok pinter dunia masak, hihi!).

Bener-bener recommended deh, sayangnya.. harga disini lumayan mahal yah. Lebih mahal dari Wagyu Smith, juga engga ada promo discount dengan credit card apapun. Satu-satunya promo yang ada adalah untuk menu makan siang:

Bayar 48ribu, sudah dapat soup, main course (pilih salah satu) dan iced lemon tea. Worth it, sih (dibandingkan harga aslinya), hehe.

Share

Post to Twitter