Nasi Empok Bu Min (Prigen/ Pasuruan); The Best Nasi Mpok Ever!

Sudah jam 2.30pm lebih tuh waktu kita mulai meninggalkan Jolotundo. Tujuan berikutnya jelas: makan!!! Dari kemaren-kemaren, engga ada kan ceritanya kita makan-makan? Haha! Dan karena Pak Cip adalah yang paling mengenali ‘medan’, maka kita pasrahkan menu makan siang kita kepada beliau.

Jadi, kita pasrah saja diajak belok kekiri dan kekanan, sampe akhirnya balik lagi ke gang yang sama dengan yang kita lalui untuk menuju ke Reco Lanang. Lah??? Belum habis rasa gemes kita (gimana ga gemes, tadi kan udah ngelewatin tapi ga nyadar kalo ada yang jual makanan, haha!), Pak Cip berhenti disebuah rumah sederhana dengan papan nama bertuliskan “Nasi Empok Bu Min“. Alamat pastinya sih di Gang Arca, Prigen, Pasuruan (disisi kanan jalan dari mulut gang).

Kita-kita para pengikutnya ini, ikutan berhenti dong.

Menurut bocoran yang aku terima sejak pagi, Pak Cip mau ajakin kita makan nasi empok. Apaan tuh nasi empok? Hehe..

Nasi empok adalah beras yang dimasak bersama dengan tepung jagung. Dan jujur saja, aku engga pernah makan nasi empok (makanya sempet bawa sangu buat jaga-jaga kalo ga doyan dengan menu makan siang tersebut) walau dulu Omaku sering beli (maklum, kena diabetes dan nasi empok konon relatif aman untuk penderita diabetes).

Ditempat ini, engga ada menu lain. Jadi, yang datang untuk makan, ya untuk makan nasi empok. Sebagai tempat duduk, si Bu Min menyediakan karpet dan tikar seadanya sebagai alas duduk:

Ada juga sih meja kursi panjang seperti di warung gitu, tapi duduk lesehan selalu lebih menarik (ya?). Matahari yang malu-malu, udara yang sejuk, pemandangan yang lumayan ijo-ijo, bikin waktu menunggu jadi tidak terlalu menyiksa (walau sebenernya sudah ada demo kecil-kecilan di perut), padahal cukup lama loh.. menunggunya.

Jadi, aku susul Bu Min ke dapur, sekaligus untuk melihat-lihat dan fotoin masakan-masakannya, hihi:

Dan akhirnya, setelah 15 menitan menunggu, inilah makan siangku:

Olala, nasi jagungnya disajikan hangat diatas sebuah piring, ditemani beberapa ikan asin yang digoreng kering (dan tidak terlalu berasa asin/ bau menyengat), sayur urap-urap, semacam sayur yang dimasak dengan santan, taoge mentah (yang langsung aku hibahkan, hehe *gadoyan.com*) dan.. sambal!

Aku hanya punya sisa 2-3x foto saja dengan kamera yang battery-nya sudah semi sekarat dan berwarna merah menyala berkedip-kedip. Karena dipaksakan, warnanya agak aneh pula (maklum, kamera purba!) tapi better than nothing lah ya:

Nah, akhirnya ya diicip. Sesendok. Dikunyah. Ditelan. Lah!!! Aku suka! Hahaha!

Nasinya jadi agak sedikit terasa tawar karena ada tepung jagungnya, tapi lauknya berhasil mengimbangi dengan sempurna *halah, istilahnya rek..*. Yang sayur (entah sayur apa) yang dimasak dengan santan itu, membuat nasi empoknya jadi ga kering. Nah, aku suka deh yang begitu. Ikan asinnya sedap, apalagi kalo disenggolin sedikit ke sambalnya. Duh, cihui beneran deh! Soalnya, si sambel bener-bener sedap aduhai! Aiiih, edan.. aku ngetik ama ngeces @__@.

Saking enaknya, bekal dari rumah akhirnya ga disentuh! Dan aku habisin seporsi, pake ngebungkus lagi buat yang dirumah, haha! Harga seporsinya pun cuma 6000an, pula. Weh… bener-bener recommended! Mami aja bilang, ini nasi empok emang enak. Beda dengan yang biasanya Oma beli. Wah, selera Pak Cip jempolan juga, soal makanan.

Selesai makan, sambil meluruskan kaki, kita icipin buah murbai yang tumbuh di kebun Bu Min (tanpa ijin pula!), haha:

Aku ngicip sih, rasanya hambar, haha.. tapi lebih baik daripada dapet yang kecut. Tipsnya adalah: carilah yang buahnya hitam, bukan yang memerah seperti ini:

Setelahnya, ya kudu buru-buru pulang! Sebenernya masih cukup sore untuk mampir ke satu situs lagi. Tapi karena ada kawan yang ada keperluan, kita kudu balik segera ke Surabaya (ga apa, toh battery kamera kita udah pada habis T__T, mampir ke situs tersebut hanya akan membuat hati lebih meronta *halah*).

Jadi, terpaksa say goodbye ke Bu Min dan Pak Cip:

Sampai jumpa lagi, Bu Min! Terima kasih, Pak Cip! Hehe, sampai ketemu lagi pada blusukan berikutnya, yaaah..

Share

Post to Twitter