Depot 21 (Malang); The Best Chinese Food, Deh!

Kalo buatku, engga ada satupun Chinese food manapun, bahkan Shangri La dan Mariott sekalipun yang mengalahkan tempat ini: Depot 21, Jalan Brigjend. Slamet Riadi 94A, Malang. Karena selain rasa yang khas dan tidak bisa ditemukan ditempat lain, masakan depot ini juga berfungsi bagai mesin waktu yang membawaku kembali ke masa-masa kecilku dulu:

Depot 21 (Malang)Depot 21 (Malang)

Dari tempat inilah, aku jatuh cinta pada kombinasi trio menu: tamie cap cay, ko lo kee dan nasi goreng yang kebawa ke resto Chinese food manapun (Bejo, Miraza, Halim, dsb), walau ada sekian banyak menu yang dijajakan di depot lawas ini:

Depot 21 (Malang)

Dan inilah, tamie cap cay-nya yang ngangeni:

Depot 21 (Malang)

Depot 21 (Malang)

Tamie cap cap-nya engga kriuk2 amat sih, bahkan cenderung lembek bersama dengan kuah kental cap cay-nya tapi aduhai enaknya! Rasanya itu khas banget, engga pernah aku temukan ada tamie cap cay senikmat ini, atau bahkan mampu menyamai nikmatnya *sedikit lebai itu baik*, terlebih lagi jika si tamie cap cay dimakan bersama dengan ko lo kee:

Depot 21 (Malang)

Nah, ko lo kee-nya beda dari ko lo kee manapun. Gorengan daging ayamnya rada berwarna coklat gelap, sausnya-pun bukan asam manis, namun cenderung manis saja.

Depot 21 (Malang)

Warnanyapun tidak merah seperti kebanyakan saus ko lo kee pada umumnya, namun agak coklat, dengan potongan wortel dan mentimun (yang khas bentuknya). Tapi ya itu semua, yang bikin si ko lo kee bedaaaa *love it!*.

Untuk melengkapi keduanya, biasanya nih nasi goreng pun dihadirkan:

Depot 21 (Malang)

Nasi gorengnya nih, dimakan gitu aja udah enak. Kawanku yang aku ajak makan kesana, sekarang kalo ke Malang cari nasi gorengnya Depot 21 ini, deh. Lebih manteb lagi kalo si nasi goreng ntar dimakan bareng acar mentimunnya yang krenyes-krenyes, wkwkwk..

Dan aku paling doyan deh kalo ke tempat ini, rame-rame! Karena dengan demikian, akan ada lebih banyak menu yang bisa dipesan, wkwkwk.. Nih, satu lagi yang sangat layak dicoba, nasi ayam:

Depot 21 (Malang)

Intinya ya cuma nasi, digoreng dengan aneka bumbu (semi mirip jadi nasi goreng gitu ya), kemudian disiram dengan kuah kental berisi potongan daging ayam, bawang merah dan sayur. Haduh *lap iler!*, yang satu ini juga engga ada dimanapun, deh!

Depot 21 (Malang)

OK lah, menu “nasi ayam” ada di banyak resto2 Chinese, tapi tetep aja engga ada yang rasanya kaya’ gini. Pake bawang merah pula (rada aneh aja sih kalo Chinese food pake bawang merah *ya gak, sih?*).

Trus, ini ayam saus inggris yang biasanya engga aku pesan (ini dipesan karena kawanku pengen, wkwk):

Depot 21 (Malang)

OK aja sih, walau soal menu ayamnya, aku tetep lebih jatuh cinta dengan ko lo kee, hehe. Yang ini, kuahnya engga kental dan cenderung asin – gurih, nikmat disantap bersana nasi hangat.

Trus, cobain sekalian fu yung hai-nya yah. Itu juga khas banget, dah (sayang, aku belom ada fotonya). Oh, sungguh.. semuanya benar-benar menu andalan yang susah untuk tidak dipesan (makanya, jangan heran, kalo aku ke Malang dan nginep, bakalan aku bela-belain untuk makan masakannya Depot 21, udah gitu ntar pake bungkus ini itu banyak banget untuk obat rinduuuu :D).

PS: (kalo ga salah) Depot 21 buka dari jam 5.30pm hingga sekitar jam 10pm dan libur setiap hari Senin.

Share

Post to Twitter