Sebab Akibat ke Bali

Setiap sebab pasti mendatangkan akibat. Ada yang baik, ada yang buruk. Sama seperti keputusanku untuk pergi ke Bali yang membawa akibat. Dan mari, kita lihat apa saja akibatnya buatku *wink* :D.

Bali membuat kulit lebih gelap! Well, for me.. itu engga masalah. Diakui, aku pake sunblock, tapi bukan untuk mencegah kulitku bertambah gelap. Aku hanya mengantisipasi efek buruk radiasi *sok sehat nih ceritanya*. Dan ada yang perlu diketaui, bahwa menurutku.. ‘warna gosong’ hasil kekejaman matahari pulau Bali itu memukau! Beda banget dengan hasil gosong setelah sunbathing di pantai-pantai di Ambon, Manado, Jawa, atau Madura. Suerrrr! ‘Coklatnya’ tuh, beda :D. Ga percaya? Coba saja :p.

Bali membuat kita lebih muda *wink*. Minimal, untuk mereka-mereka yang datang dari Indonesia Barat *including me*, hahahaha! Soalnya, ada perbedaan waktu 1 jam antara Jawa Timur dan Bali. Bener, kan? Haha :p. Ditambah pikiran fresh, perasaan bahagia, urat ketegangan yang mengendor, wah.. awet muda beneran deh!

Bali bikin inget kalo ada banyak orang yang kita sayangi. Apakah ketika di Sukawati, Joger, atau tempat-tempat pembelian oleh-oleh, tiba-tiba muka oom, tante, ponakan, anak, cucu, tetangga, pegawe, anak buah, bos, pacar, mantan pacar *eits* atau selingkuhan *gubragh*, bermunculan? Kalau iya, lalu kita kalap beli belasan kaos, puluhan gantungan kunci dan puluhan kilo salak? Yeah.. walau setelahnya dompet langsung kosong tapi berbahagialah menjadi manusia yang mampu menjadi saluran berkat :).

Bali itu hawa honey moon-nya gede. Koper aja beranak! Kalau yang diincar LV, Prada dan Gucci, jangan ke Bali. Tapi kalau memang suka blusukan, hobi bawain oleh-oleh, tergila-gila salak Bali, kaos2 Sukawati, daster Bali, sarung Bali, gantungan kunci, baju renang / surf, dijamin.. jumlah bawaan akan beranak pinak :D. Seperti aku. Berangkat dengan Mami, bawa 2 koper (yang salah satunya kosong!). Pulangnya? Auooo *tarzanwati screaming*, jangan ditanyaaa! Kopernya lupa minum pil KB dan nekad ga pake kondom, sih :p.

Bali membuat selera busana liar kita tampak normal! Ini salah satu alasan kenapa aku cinta Bali :D. Di Surabaya, kalo siang bolong jalan pake celana super pendek mondar mandir di jalan atau pantai Kenjeran, wah.. bisa ‘ditawar’. Kirain ‘barang dagangan’ mondar mandir cari mangsa :p. Ato disuitin, dicolak-colek, ditangkep satpol PP trus dimasukkan ke RSJ, apa ajalah. Disana? Mau mondar mandir pake baju renang dan sarung Bali doang kek, mau pake hot pants kek, cowonya mau telanjang dada kek, engga ada yang jahilin, godain, suitin, apalagi colek-colek. Merdekaaa!

Bali mengakrabkan. Mungkin karena sama-sama merasa sebagai turis dan urat syaraf tegang lagi kendor sekendor-kendornya, aku menemukan banyak kenalan baru :). Saat di GWK, aku lihat ada sekeluarga besar ingin berfoto bersama, pakai self timer dan tripod. Karena jarak kamera dan lokasi pose jauh, kasihan si tukang foto. Sesaat setelah pencet tombol, in 10 seconds kudu sampe ketengah2 keluarga dia dan berpose, gituuu mulu berkali-kali (bisa mati kehabisan nafas kaleee). Akhirnya aku tolongin. Wew, seru! Arahin mereka, godain, sampe akhirnya dipaksa ikut foto rame2, hahaha :p. Mami juga. Dia hai hai ama satu keluarga kecil. Eh, di Legian.. ketemu. Di GWK, ketemu lagi. Jadi, seperti bertemu teman lama yang berbagi tips, memberi info, dsb. Hangat :).

Bali membuat bersyukur atas tubuh dan panca indra! Sungguh! Saat di Uluwatu melihat sunset, di Dreamland melihat hijau dan birunya air, di Ubud melihat sawah hijau terhampar, dipantai.. meraba pasir, mendengar bunyi gamelan, mencicipi makanan khas, mencium aromanya, kaki yang kuat menyelusuri tempat-tempat indah, tangan yang kuat menenteng belanjaan dan menggandeng Mami, oh, sungguh luar biasa pemurahnya, Tuhan Allah kita :).

Bali menjadikanku sakti! Take off jam 2 siang, tiba di Surabaya juga jam 2 siang, pada hari dan tanggal yang sama. Ngerti, kan? Bali, ‘mundur’ 1 jam dari Surabaya. Dari Bali ke Surabaya, dibutuhkan 45 menitan dengan pesawat. Jadi? Ya gitu deh, sakti! Huuuaaahahahaaa :D.

Dan yang pasti, Bali membuat kita ingin kembali!

Share

Post to Twitter