Got** Res** (Surabaya); Jasa Delivery Terburuk!

Seperti apakah pelayanan terburuk sebuah tempat makan yang pernah kalian alami? Entah itu pelayanan saat dine in atau delivery.

Aku? Hm, sepertinya jarang dikecewakan yang bikin aku sampe berhari-hari ingat dan kapok. Tapi yang satu ini, sudah lewat sebulan dan masih bikin hati panas membara setiap kali mengingatnya. Kapok? Oh, super kapok!

Ceritanya, aku pesan makanan dengan menggunakan jasa delivery. Tamie cap cay ayam dan ko lo kee. Dalam 30 menit, makanan datang. Wajar, rumahku dan si tempat makan ini, cuma 3 menit aja pake motor.

Tapi ternyata, tamie cap cay-nya salah. Aku dikasih tamie cap cay seafood. Nah, karena mereka salah, aku complain. Apalagi, aku engga makan seafood ‘ga jelas’ (kalo makan seafood kudu di resto khusus seafood, buat jaga2 dari alergi). Jadi, aku minta ganti. Mereka MENYETUJUI.

Aku tunggu, sampe 40 menit, lah.. kok engga ada yang datang? Aku telpon, tanya. Dan inilah conversation antara aku dan mereka:

  • Dewi (D): Mbak, pesanan saya kok belum datang?
  • Got** Res** (GR): Yang mana?
  • D: Yang atas nama Dewi
  • GR: Loh, katanya ga minta ganti?
  • D: Siapa yang bilang gitu? Saya minta ganti
  • GR: Tadi katanya dimakan
  • D: Engga, saya ga makan seafood
  • GR: (MEMBANTING TELPON ke meja, memanggil2 orang lain, lalu aku bicara dengan orang lain)
  • D: Saya tanya pesanan saya
  • GR: Tadi orangnya yang satunya bilang gapapa, makanannya tertukar, udah abis dimakan, jadi ya Mbak’e ga saya ganti
  • D: Loh, yang salah sapa? Saya ga salah, saya minta ganti!
  • GR: (MEMBANTING TELPON, memekik “***cuk!!!”, lalu telpon dioper ke orang lain & aku bicara dengan orang itu)
  • D: Mbak, suruh temannya belajar sopan santun sedikit! Saya tanya baik2, telpon dibanting2, trus mbak sebelumnya tadi ngomong apa, itu??!
  • GR: Gini yah, pokoknya ga diganti, orangnya yang itu ga minta ganti kok
  • D: Loh, itu kan karena mereka OK dengan ayam, saya ga makan seafood! Pokoknya saya tunggu, harus ganti!
  • GR: Iya, iya! Gitu aja kok (ama tutup telpon)
  • D: (Loh??? DISEPELEIN, neh?!)
  • – – – menunggu 30 menit dan tidak ada yang datang – – –
  • D: Mana pesanan saya?
  • GR: Ga bisa! Koki sudah pulang! Kalo mau besok aja (padahal tutupnya masih 30 menit lagi, masa kokinya udah pulang?)
  • D: Mana bisa? Saya laparnya sekarang kok
  • GR: Saya ganti duit aja
  • D: Kalo gitu, bilang dari tadi, jadi saya ga tunggu2! Jadi saya minta semua uang saya dikembalikan, teserah sapa yang ganti rugi, saya mau uang kembali!
  • GR: Iya, dibalikin. Duitnya CUMA xxx ribu, kan? (Sumpah, nadanya menghina sekali!)
  • D: Iya. Saya tunggu!
  • – – – nunggu 1 jam, datang 3 laki2 kerumah dengan 2 sepeda motor, minta semua makanan, baru mau kasih duitnya- – –
  • D: Saya itu ga buat masalah, saya mau duit saya balik, tapi makanannya saya balikin besok ke bos / supervisor kamu. Supaya kalian ini ngerti, kalo ngomong itu kudu dipegang, kalo terima telpon kudu sopan
  • R: Ga bisa, bla bla bla
  • D: (masuk rumah, udah males!)

Akhirnya, saking bencinya, aku kasih tamie cap cay seafood ke ANJING! Dan mulai cari telpon SPV-nya. Ternyata, tempat makan ini sama sekali ga punya SPV. Semuanya ‘buruh’! Gimana mau ada yang awasin? Complain pun kalo ke mereka, pasti disepelein, kan engga ada yang marahin!

Akhirnya, gerilya di FB dan nemu. Nulis complain ama jarak responnya: laaama! Semingguan deh (kalo gitu buat apa dia punya FB yah?). Awalnya, ga kasih tahu sapa yang balas. Ngakunya sih ownernya tapi astaga… Beneran deh, baru kali ini yah, pesan makan di resto dan diperlakukan LEBIH BURUK dari warung2nya buruh pelabuhan!

Aku pernah ke pelabuhan bongkar muat (bukan pelabuhan kapal penyebrangan lo, ya). Disana terjebak hujan dan terpaksa duduk diwarung gitu. Orangnya baik, sopan, padahal ituloh pelabuhan! Eh, ini.. tempat ber-AC, ngakunya memberi bahan, mutu dan pelayanan baik, tapi astaganagabonar dah.. *ngelus dada*.

Di ***cuk2-in, pula! Seumur2, aku idup, ga sekalipun aku ngucap gitu dan ga sekalipun sebelum kejadian ini, aku dipisuhi oleh siapapun! Emang LUAR BIASA kok, pelayanannya! Aku menyesal, tidak memasukkannya ke Surat Pembaca dikoran (seperti yang beberapa teman sarankan!) agar dibaca seantero Nusantara.

Apalagi di wall FB-nya, baru saja ada orang complain (yang hingga tanggal 6 April 11 ini juga BELUM ditanggapi): “PELAYANAN DELIVERY SERVICE SANGAT-SANGAT BURUK!!! di janjikkan 30 menit, saya toleririr jdi 1 jam, eh mlah telat 2 jam…datang2x mkanan nya g enak, ga ada rsa, irisan daging pun hnya dapat 1, SAYA BETUL2x KECEWA…!!! G AKAN PERNAH PESAN DELIVER…Y LAGI!!! 01 April at 20:08“.

See? Haha, gimana ga ngakak ama elus2 dada, coba?

Komentar terakhir, bumi dan langit banget dengan janji-janji Venny, si pengelola. Wah, kalo emang ga mampu kelola resto, buka warung dulu aja Cik! Dan tolong dibilangin pegawenya deh, yang biasa dibanting-banting tuh adonan donat, bukan gagang telpon (yang masih tersambung!). Juga sarankan mereka rajin2 sikat gigi pake sikat kawat gih, biar bersih ucapannya.

Sigh… *super gemas campur geram!*

Share

Post to Twitter